Halaman Depan

Kamis, 27 Oktober 2011

Sekolah itu..... Nikmat......

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

Nah, kembali lagi di FaisalFound nih. Apa kabar semuanya? Yang pasti makin sehatlah ya kan? Kalau gak sehat ya itu DL (derita looeeh!) #maksa -__-

Postingan kali ini saya mau menceritakan beberapa kejadian menarik hari ini di sekolah dan di.....eummm...dimana yaaaa....? *sori* *once more*

Postingan kali ini saya mau menceritakan beberapa kejadian menarik hari ini di sekolah dan berlanjut ke tempat di luar sekolah

Sori ya, posting kali ini agak gado-gado, hehehe.

Dimulai dari saat saya datang ke sekolah, dan hari ini bertepatan dengan ulang tahun teman saya yaitu @imamsyahputraa yang ke-17. Selamat ulangtahun ya mam, have a blast! Semoga langgeng dalam menempuh hidup baru, dan moga cepat dapet momongan *lho*. Nah, sebelumnya kami sekelas udah nyiapin surprise buat Imam, dan udah direncanain satu hari sebelumnya (walaupun hasilnya agak garing, tapi ya, gak apa apalah).

............................................................................................................

Ketika Imam datang sama si Azizi, satu kelas langsung ngucapin selamat ulangtahun sama si Imam ini. Wuih gilak, saya sampe iri sama dia. Hampir nangis jadinya. Gimana gak mau nangis, saya udah lupa kapan terakhir kali saya ngerayain ulangtahun saya -__- <---- saking tuanya sampe lupa kapan dia ulangtahun hahaha #selfjoking #sorikalaugaklucu

Setelahnya semuanya ngucapin selamat ulangtahun sama Imam, bel pun berbunyi, anak-anak masuk ke kelas, dan Teletubbies pun berpamitan...daadaah.... (sori, saya teringat kartun favorit saya waktu SD dulu -_-)

Pelajaran dimulai seperti biasanya. In Thursday we have Art and Culture, Math, and Physics. Seni budaya, Matematika, dan Fisika (saya terjemahin pake google translate supaya Anda semua yang 'gak bisa bahasa inggris' bisa ngerti apa yang saya bilang -_-). Seni budaya seperti biasa, banyak tugas, diselingi curhatan oleh Bu Ema yang terdiri dari 3 unsur pokok:

 1) Tentang anak pertamanya yang beli ‘lektop’ (lidahnya agak keseleo pas bilang kata ini, mungkin maksudnya laptop -__- ) bekas yang ada program AutoCad-nya #Ngenes -_-

2) Masih tentang anak pertamanya yang ikut seleksi ITB gara-gara iseng pake AutoCad ‘lektop’ bekas tadi, tapi gugur karena buta warna #ngenes (tapi dia speknya katanya gara-gara gak ada duit buat biaya kuliah #DoubleNgenes -__-)

3) Tentang anak ketiganya yang baru kelas 1 di SMANSA yang selalu diejekin gendut oleh temannya #TripleComboNgenes -___________-“

kadang di mixed dengan curhatan gak ada uang -__-

Saya teringat kata-kata teman sebangku saya Rahmat Sutami yang bilang gini,

Ibu ini asal masuk selalu curhat tentang gak ada uang, susah nyari biaya kuliah sama sekolah. Aku heran, dimana lakiknya?

Singkat, tepat, padat, nusuk. -__-

Lalu setelah Senbud, masuk Matematika, dengan guru wali kelas kami sendiri, Bu Erlinawati, atau lebih dikenal dengan sebutan Bu Gijang – Gigi Panjang (dipopulerkan oleh teman sekelas saya Fachrial Akbar).

Saya setiap hari selalu biat joke-joke buat ngelece dia, tapi mungkin yang hari ini adalah yang paling kelewatan #Astaghfirullah

Jadi, pas Bu Gijang udah jalan ke kelas kami, dan udah didekat XII IPA 2, saya ambil inisiatif untuk ngunci pintu kelas kami. Biasanya kalau dia datang, itu pintu kelas gak pernah kami tutup, tapi saya ingin iseng  hari ini. Entah kenapa rasanya kok enak kali ngerjai Ibu ini. Pas dia udah dekat, saya konci dah itu pintu kelas kami.

1 menit....dia gak masuk....

3 menit....dia gak masuk....

Dan Ranggi sama Lana coba ngecek ke lobang kunci di pintu. Tiba-tiba orang itu dua ketawa. Rupanya Bu Gijang lagi duduk temenung di luar. Spontan kami pun sekelas ikut ketawa.

5 menit....dia gak masuk.... Eh malah Sheirra Banu yang masuk ke dalam kelas. Zonk waaaa...hahaha

Denger-denger rupanya Ibu itu nangis diluar gara-gara ngerasa kami ngerjai dia dengan cara ngunci pintu tadi. Eh, seluruh kelas langsung nyalahin Saya, dan nyuruh Saya minta maaf sama Bu Gijang. Dan akhirnya dengan spek tingkat dewa yang saya keluarkan, akhirnya Ibu itu mau masuk dan ngajar di kelas kami lagi, walaupun moodnya udah gak bagus alias badmood (padahal wali kelas sendiri saya gituin, bedosa kali lah saya ini -__-)

Lain waktu saya akan minta maaf sama Ibu ya bu....

.........................................................................................................................

Nah, surprise buat Imam kami kasi pas istirahat, jadi si Azizi bawa dia masuk dan kami udah siapin kue lengkap dengan lilinnya, dan seperti yang bisa diduga, setelah tiup lilin, foto-foto, colak-colek kue ke muka orang, dan foto-foto lagi -__-, lalu selesai, dan makan-makan kue (ini yang paling saya tunggu)

Eh, tiba-tiba Bu Gijang datang dengan muka masam, lalu karena takut dia marah lagi, terpaksa lah kami korbankan Imam dan Ivan untuk Ivan untuk nyuapin Bu Gijang dengan sepotong kue dan menggunakan pisau plastik yang jujur, udah entah bekas mulut siapa  #LOL. Jadi, setelah Imam dan Ivan nyuapin Ibu itu dengan kue, kami langsung duduk dan belajar lagi. Agak garing, bukan? Maksud saya bukan surprisenya, tapi Bu Gijang wali kelas kami. Gak ada basa-basi sama yang ulangtahun, eh tiba-tiba langsung belajar. Ada sih dia nanya, siapa yang ulangtahun, abistu udah, itu aja. Tapi gak masalah, karena pesta sebenarnya akan dilaksanakan setelah pulang sekolah.

.........................................................................................................................

Setelah pulang sekolah, kami anak cowo langsung gerak ke Espresso CafĂ© untuk sebuah “ritual turun-temurun” yang gak mungkin ditinggalkan, yaitu:
Ceplokin Telor

Yang lucunya, si Imam udah stel nunggu diceplok. Baju udah dilepas, pake celana pendek, tinggal nunggu orang yang nyeplokin lengkap aja.

Perincian bahan:

Telur lebih dari 10

Tepung 1 kg

Kopi kapal api 3 bungkus ukuran sedang

Dan semua bahan itu habis, kecuali kopi, kami ‘cuma’ pake 2,5 bungkus.

Imam hanya pasrah, dan terpaku melihat dirinya menjadi adonan kue kopi setengah jadi hahaha.

Setelah bersih-bersih, Imam pulang, begitu juga saya *kriik...krik...*

Saya teringat tadi di twitter dan di sekolah, si @tonayeeeeee bilang kalo blog saya bagus. Thanks ya Ton, asal aku apdet blog kau liat-liat. Kalau ada yang kurang-kurang kau bilang aja Ton.

Oke, mungkin edisi hari ini agak garing, karena sesungguhnya tidak ada manusia sempurna, karena sempurna adalah merek rokok. Jikalau ada kata-kata yang kasar maafkan saya, karena saya bukanlah makhluk halus.

Dan kalau ada sumur di ladang, itulah tanda petani kurang kerjaan. Masak buat sumur di tengah ladang, cemana mau nanam di ladang itu. Mck... -__-

See you on next post! :*



Rabu, 26 Oktober 2011

Boarding Home Sweet Home: First Step

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Haloooo semuanya, udah lama kali ah gak apdet ini blog. Mungkin udah  hampir 2 bulan gak ada nyentuh keyboard untuk ngisi blog. Sekali-kalinya apdet blog saya mau curhat nih :(

Langsung aja ya, saya mau curhat tentang keadaan saya dan kosan saya yang  udah saya tempatin selama hampir 2,5 tahun.

Sebelumnya, bagi yang belum tahu, saya selama sekolah di Medan gak tinggal sam orangtua, tapi ngekos. Alahamdulillah saya dapat kosan yang deket sama sekolahan saya. Yang nyariin itu Abah (bapak) saya. Jadi 3 hari sebelum hari pertama masuk sekolah 2,5 tahun lalu saya check tempat kosannya sekalian bawa barang-barang kesana. You know, first impression is not always good. 

Kesan pertama saya ketika berjumpa dengan yang punya kosan gak terlalu menyenangkan. Yang punya kosan ini nenek-nenek umur 60-an (tapi udah tua kali kayak umur 80-an), pendek, tua (ya iyalah -___-) dan CEREWET nya minta ampun.(maklum do’i orang banjar, dan terus terang dari dulu saya gak suka sama orang banjar #noofense)

Dan akhirnya setelah intermezzo sekian lama, akhirnya Nenek mengajak kami (saya, abah, dan mama saya ) untuk melihat kamar mana yang mau ditempatin. Ada 2 kamar kosong pada saat itu, 1 kamar didekat ruang TV, dan 1 lagi agak kebelakang di sebelah kamar Nenek. Sebenarnya saya mau ambil kamar yang di dekat ruang TV, secara kamar itu lebih bersih, dan nyaman dibandingkan dengan kamar yang di belakang. Tapi apa dikata, Abah saya bilang,” Udah, kau dibelakang aja, sekalian jagain Nenek kalau ada apa-apa”. Shit kali ah.

Setelah barang-barang ditata, bayar uang kos untuk 3 bulan kedepan, dan basa-basi sebentar, akhirnya orangtua saya pun meninggalkan saya sendiri di keheningan malam yang mecekam ini #lebay -__-. Setelah mereka pergi, resmilah saya menjadi anak kosan sejak tanggal 18 Juli 2009.

Saya mencoba tidur-tiduran di kamar baru saya. Saya timang-timang kamar baru saya ini. Ukurannya hanya 3,5 x 3,5 meter. Agak pengap, dengan adanya lemari, meja dan 1 single bed.

Saya mencoba mengecek kamar mandinya, dan not bad at all. Karena hari sudah sore, saya mencoba mencuci pakaian saya yang telah dipakai seharian tadi. Eh, begitu mau nyiram air ke ember, Nenek datang dan bilang,”Sal, jangan banyak-banyak pake air ya, air mahal sekarang”. Anjrit, padahal saya baru nyiram 2 gayung ke ember tadi. Ini nenek sakit kali ah. Lain kali sama suaminya, atau saya memanggilnya Atok. Atok ini baik kali orangnya, beda kali sama biniknya -__-

Seteleh ngerendam pakaian dengan detergen, iseng-iseng saya liat ke depan, ada atok lagi baca Al-qur’an. Saya ngobrol bentar sama beliau.

“Atok, itu di depan ada pamflet buka praktek dr.Mardohar Tambunan. Itu siapa tok?”
“Oh, itu menantu atok. Atok sama Nenek tinggal sama anak atok yang paling kecil. Dia punya suami, namanya Mardohar atau sering dipanggil Om Edo. Istrinya nanti kau panggil aja Ujing, artinya anak paling kecil di bahasa Banjar. Anaknya ada 2, namanya Raihan sama Salsa. Jadi nanti kita di rumah ini hidup ber-7.

Oh, saya belum ngasi tahu kalau tempat kosan saya ini satu atap dengan seisi rumah. Jadinya kayak tinggal di rumah sendiri, gak dipisah kamarnya.

Sekitaran jam 8 malam, Om Edo, Ujing, Raihan, dan Salsa pulang dari jalan-jalannya. Saya langsung dikenalin sama mereka.

Dan setelah berbincang ini itu, saya diajak berdiskusi tentang uang rantang bulanan sama Nenek. Rantang diambil 2x sehari. Lauk apa adanya.

Itulah kesan dan hari pertama saya menjadi anak kos di Medan ini. Tak ada yang spesial sampai hari pertama masuk sekolah di SMA Negeri 1 Medan pada tanggal 20 Juli 2009. Nanti saya akan cerita lagi, dan akan terus bersambung sampai saya meninggalkan kosan in. 

Boarding Home sweet Home......